1. Didasarkan dari penjelasan diatas manfaat finansial yang didapat adalah peningkatan signifikan dalam penjualan, profitabilitas, dan produktivitas dengan perencanaan sistematis untuk mempersiapkan fluktuasi dimasa depan dilingkungan eksternal maupun internalnya. Manfaat non finansial yang didapat adalah peningkatan kesadaran akan ancaman eksternal, peningkatan pemahaman tentang strategi pesaing, peningkatan produktivitas karyawan, pengurangan resistensi terhadap perubahan, dan pemahaman yang lebih jelas tentang hubungan imbalan kinerja. selain itu mampu meningkatkan kemampuan pencegahan masalah organisasi, meningkatkan ketertiban, disiplin dan kepercayaan perusahaan.

 2. Green Ley, menyatakan manfaat menggunakan Manajemen strategi, yaitu:

  • Memungkinkan identifikasi, penentuan prioritas, dan eksploitasi peluang. 
  • Ini memberikan pandangan objektif tentang masalah manajemen.
  • Ini merupakan kerangka kerja untuk meningkatkan koordinasi dan pengendalian kegiatan. 
  • Ini meminimalkan efek dari kondisi dan perubahan yang merugikan. 
  • Ini memungkinkan keputusan besar untuk mendukung tujuan yang ditetapkan dengan lebih baik. 
  • Ini memungkinkan alokasi waktu dan sumber daya yang lebih efektif untuk peluang yang diidentifikasi. 
  • Ini memungkinkan lebih sedikit sumber daya dan lebih sedikit waktu untuk dicurahkan untuk memperbaiki keputusan yang salah atau sementara. 
  • Ini menciptakan kerangka kerja untuk komunikasi internal di antara personil. 
  • Ini membantu mengintegrasikan perilaku individu ke dalam upaya total. 
  • Ini memberikan dasar untuk memperjelas tanggung jawab individu. 
  • Ini mendorong pemikiran ke depan. 
  • Ini memberikan pendekatan kooperatif, terpadu, dan antusias untuk mengatasi masalah dan peluang. 
  • Ini mendorong sikap yang menguntungkan terhadap perubahan. 
  • Ini memberikan tingkat kedisiplinan dan formalitas kepada manajemen bisnis. 


 3. Beberapa alasan untuk tidak melakukan perencanaan strategis

  • Kurangnya pengetahuan atau pengalaman dalam perencanaan strategis — Tidak ada pelatihan dalam perencanaan strategis. 
  • Struktur hadiah yang buruk — Ketika sebuah organisasi mengasumsikan sukses, seringkali gagal untuk menghargai keberhasilan. Ketika kegagalan terjadi, maka perusahaan dapat menghukum. 
  • Pemadam Kebakaran — Suatu organisasi dapat sangat terlibat dalam menyelesaikan krisis dan pemadaman kebakaran sehingga tidak ada waktu untuk perencanaan. 
  • Buang-buang waktu — Beberapa perusahaan melihat perencanaan sebagai pemborosan waktu karena tidak ada produk yang dapat dipasarkan diproduksi. Waktu yang dihabiskan untuk perencanaan adalah investasi. 
  • Terlalu mahal — Beberapa organisasi menganggap perencanaan terlalu mahal dalam waktu dan uang. 
  • Kemalasan — Orang mungkin tidak ingin melakukan upaya yang diperlukan untuk merumuskan rencana. 
  • Konten dengan kesuksesan — Khususnya jika perusahaan berhasil, individu mungkin merasa tidak perlu merencanakan karena semuanya baik-baik saja. Tetapi kesuksesan hari ini tidak menjamin kesuksesan besok. 
  • Takut akan kegagalan — Dengan tidak mengambil tindakan, risiko kegagalan akan kecil kecuali ada masalah yang mendesak dan mendesak. Setiap kali sesuatu yang berharga dicoba, ada beberapa risiko kegagalan. 
  • Keyakinan berlebihan — Saat manajer mengumpulkan pengalaman, mereka mungkin kurang mengandalkan perencanaan formal. Namun, ini jarang terjadi. Menjadi terlalu percaya diri atau pengalaman melebih-lebihkan bisa membawa kematian. Pemikiran yang jarang jarang sia-sia dan sering menjadi tanda profesionalisme. 
  • Pengalaman buruk sebelumnya — Orang mungkin pernah memiliki pengalaman buruk sebelumnya dengan perencanaan, yaitu, kasus-kasus di mana rencana telah lama, rumit, tidak praktis, atau tidak fleksibel. Perencanaan, seperti hal lain, dapat dilakukan dengan buruk. 
  • Minat pribadi — Ketika seseorang telah mencapai status, hak istimewa, atau harga diri melalui penggunaan sistem lama secara efektif, ia sering melihat rencana baru sebagai ancaman. 
  • Ketakutan akan hal yang tidak diketahui — Orang mungkin tidak yakin dengan kemampuan mereka untuk mempelajari keterampilan baru, kemampuan mereka dengan sistem baru, atau kemampuan mereka untuk mengambil peran baru. 
  • Perbedaan pendapat yang jujur — Orang mungkin dengan tulus percaya bahwa rencana itu salah. Mereka dapat melihat situasi dari sudut pandang yang berbeda, atau mereka mungkin memiliki aspirasi untuk diri mereka sendiri atau organisasi yang berbeda dari rencana. Orang yang berbeda dalam pekerjaan yang berbeda memiliki persepsi yang berbeda terhadap suatu situasi. 
  • Kecurigaan — Karyawan mungkin tidak mempercayai manajemen. 


 4. Beberapa bahaya untuk diwaspadai dan dihindari dalam perencanaan strategic

  • Menggunakan perencanaan strategis untuk mendapatkan kendali atas keputusan dan sumber daya 
  • Melakukan perencanaan strategis hanya untuk memenuhi persyaratan akreditasi atau peraturan 
  • Terlalu cepat bergerak dari pengembangan misi ke perumusan strategi 
  • Gagal mengomunikasikan rencana tersebut kepada karyawan, yang terus bekerja dalam kegelapan e. Manajer puncak membuat banyak keputusan intuitif yang bertentangan dengan rencana formal 
  • Manajer puncak tidak secara aktif mendukung proses perencanaan strategis 
  • Gagal menggunakan rencana sebagai standar untuk mengukur kinerja 
  • Mendelegasikan perencanaan ke "perencana" daripada melibatkan semua manajer 
  • Gagal melibatkan karyawan kunci dalam semua fase perencanaan 
  • Gagal menciptakan iklim kolaboratif yang mendukung perubahan k. Melihat perencanaan sebagai hal yang tidak perlu atau tidak penting 
  • Menjadi begitu asyik dengan masalah saat ini yang tidak mencukupi atau tidak ada perencanaan yang dilakukan 
  • Menjadi sangat formal dalam perencanaan sehingga fleksibilitas dan kreativitas terhambat 


5. Panduan untuk manajemen strategis yang efektif R.T Lenz menawarkan beberapa panduan penting untuk manajemen strategis yang efektif :

  • Buatlah proses manajemen strategis sesederhana dan se-non rutin mungkin. 
  • Buang bahasa perencanaan yang basi. 
  • Buatlah tugas,tim,format pertemuan,dan kalender perencanaan bervariasi. 
  • Tekankan rencana yang berorientasi pada materi pendukung. 
  • Rangsanglah pemikiran dan aksi yang menantang serta mempertanyakan 
  • berbagai asumsi yang mendasari strategi yang dijalankan perusahaan saat ini. 
  • Terbukalah pada kabar buruk. 
  • Bangunlah sebuah budaya perusahaan dengan peran manajemen strategis dan 
  • tujuannya dapat dipahami. 

Sebuah panduan penting untuk manajemen strategis yang efektif adalah keterbukaan,kesediaan dan keinginan untuk mempertimbangkan informasi baru,sudut pandang baru,gagasan baru,dan kemungkinan baru.

:)

:(

=(

^_^

:D

=D

|o|

@@,

;)

:-bd

:-d

:p

Post a Comment